advertisements
advertisements
advertisements

Gelar Rakernas I, RPNN Bersama Kementan Bertekad Berdayakan Petani Untuk Dukung Ketahanan Pangan

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo resmi membuka acara Rapat Kerja Nasional (Rakernas) I Perhimpunan Petani Nelayan Nusantara (RPNN) di gedung PPMKP Komplek Bumi Jalan raya Puncak, Gadog, Bogor, Jawa Barat.

BOGOR. Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo resmi membuka acara Rapat Kerja Nasional (Rakernas) I Rumah Perhimpunan Petani Nelayan Nusantara (RPNN) di Gedung PPMKP Komplek Bumi Jalan raya Puncak, Gadog, Bogor, Jawa Barat.

Dalam sambutannya, Mentan Yasin Limpo mengatakan pertanian merupakan sektor yang sangat menjanjikan bagi semua kalangan yang mau berusaha dan bekerja keras. Pertanian juga menjadi sektor yang paling siap dan tahan terhadap gangguan juga krisis ekonomi terbukti saat bencana nasional pandemi Covid-19 kemarin.

“Jika pertanian diurus dengan baik niscaya petaninya akan sejahtera. Posisi Kementan dengan RPNN harus menjadi jembatan untuk rakyat bisa bergerak dan bangga jadi petani. Jika sudah demikian,  percayalah pertanian itu kokoh dan kuat,” ujarnya, Sabtu (4/3/2023).

Krisis pangan merupakan bagian dari tantangan pertanian. Oleh karena itu, Mentan melanjutkan, sangat penting mengadaptasi tantangan menjadi bagian-bagian yang kita bicarakan dalam rapat kerja nasional. Tentu saja kita berharap langkah yang sinergis, kolaborasi menjadi satu, karenanya pangan menjadi kebutuhan yang sangat penting bagi bangsa ini, katanya.

Tetapi Jangan juga menjadikan krisis pangan jadi momok berlebihan. “Kita harus jadikan itu tantangan yang harus optimis kita hadapi. Bahkan dibalik tantangan yang besar itu harus jadi peluang bagi Indonesia,” tegasnya.

Ditanya soal bagaimana kerjasama kongkritnya antara Pemerintah dalam hal ini Kementan dengan RPNN?

Mantan Gubernur Sulawesi Selatan itu menjawab bahwa tentu kita akan pelajari bersama-sama dan membuat stepnya. “Ini bagian dari langkah pemerintah yang diambil oleh RPNN sebagai langkah bersama,” katanya.

Salah satu yang terfasilitasi oleh bapak Presiden Jokowi adalah menggunakan Kredit Usaha Rakyat dengan pengawalan yang sangat ketat dari Kementerian Pertanian. Bahwasanya ini sangat berarti bagi teman teman RPNN, demikian lanjut Mentan.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum RPNN, drh. Slamet mengatakan RPNN hadir untuk menjawab tantangan dimana isu krisis ini justru menjadi peluang bagi kita.

“Kami ingin sinergi dengan pemerintah sehingga di titik mana kita bisa lakukan pemberdayaan sekaligus peningkatan dan kesejahteraan bagi petani dan nelayan kita. Sehingga semangat dari RPNN adalah bagaimana petani dan nelayan bangga dengan profesinya yang hari ini menjadi profesi yang terpinggirkan,” ungkapnya.

Terkait konsep yang akan ditawarkan RPNN kepada Kementan, Slamet yang juga anggota komisi IV DPR RI mengatakan akan fokus pada konsep pemberdayaan.

“Kita melakukan pemberdayaan, sisi marketnya kita akan handling pengusaha yang punya hati nurani. Sehingga bahasa saya tengkulak tengkulak yang soleh akan kita munculkan dari RPNN. Sehingga petani berdaya,” pungkasnya. (RUL)

 

advertisements

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
× HUBUNGI KAMI